Perpisahan dengan J

maandag, januari 12, 2009


Mesra
Originally uploaded by _wendy_
Seharusnya entry ini ditulis wiken kemarin, tgl 9 Januari 2009. Tapi gw terlalu sedih dan gak bisa nulis ato nginget2 Jekih tanpa banjir air mata.

Gw sedih jadi salah satu oknum yang memutuskan mengakhiri hidup Jekih. Koq gitu ya, kesannya seperti playing God. Siapa lu, berani2 memutuskan hidupnya J berakhir di hari itu jam 2 siang?

Sampe sekarang gw merasa berat banget dengan keputusan itu. Dan di hari-h gw udah bilang sorry berkali-kali sama ybs. Kalo aja dia ngerti .. mungkin dia benci banget sama gw.

Tp yg gw tau pasti, J gak menderita waktu prosesnya terjadi. Jadi kita bawa dia ke dokter hewan, dan dia masuk sambil clingak-clinguk sama sekali gak tau apa yang bakal terjadi. Aduh sakit hati gw ngingetnya. Trus dia dpt suntikan bius yang bakal bikin dia tidur pulas dan gak ngerasa apa2, karena ini obat bius kualitas operasi.

Setelah disuntik, sekitar 1 menit kemudian J mulai ngantuk dan rebahan. Trus tidur deh dia, tapi matanya gak nutup karena kata dokternya anjing kalo dibius matanya tetap terbuka.

Trus dia dibawa ke ruang periksa. Di situ dokter denger pake stetoskop buat mastiin lokasi jantungnya. Dan... J pun disuntik tepat di jantungnya. Setelah itu dia masih menarik napas 4 kali, sebelum akhirnya dia ninggalin gw selamanya.

Gw elus dia untuk terakhir kali, matanya gw tutup dan gw ngerasa sedih sekali J udah gak bernapas.

Waktu pulang ke rumah, H langsung beresin semua perabotannya J. Kasur tempat tidurnya, bak makan dan minum, ember2 tempat simpan makanan semuanya dilungsurin ke anjing kakaknya, tempat J selalu dititipin kalo kita liburan.

Ada yang ketinggalan. Syalnya si J warna biru, yang dipake buat gaya-gayaan. Sukurlah ketinggalan. Gw mau simpan aja, sebagai kenang2an kalo kangen. Sayangnya syaal itu dalam keadaan udah dicuci, kalo nggak kan gw masih bisa cium2 baunya J. Aduh gw kangen banget sekarang.

Mungkin banyak yang nggak ngerti kenapa keputusan ini diambil. Koq kedengarannya sadis amat, J di-euthanasie.
Sebetulnya rencana ini udah beberapa bulan, ngeliat situasi J yg tambah tua dan udah jompo. Kalo cuma jompo doang sih nggak apa2. J itu gak pernah menggongong lagi, udah lamaa sekali. Udah rabun matanya, dan rada budeg kupingnya. Kaki belakangnya pun udah lemah, kadang2 suka susah jalan dan gak bisa berdiri lama2.
Semua itu nggak apa2 kalau menurut gw. Ya namanya juga udah tuwir.

Tapi 4 bulan terakhir ini, dia mulai suka ngompol dalam rumah. Dan lebih gawatnya lagi, pupi juga. Makin lama makin sering. Kita sering heran, apa dia nggak bisa tahan, atau gimana? Tapi sering juga dia udah diajak jalan keluar, trus nggak ngapa2in. Pas masuk rumah lagi, langsung pipis di dalem. Nah lo, kenapa itu? Pikun kah?

Akhirnya selama 4 bulan ini kita gantian pulang siang buat ngeluarin Jekih. Jadi break makan siang yg 1/2 jam, gw harus balik ke rumah buat ngeluarin Jekih, dan balik lagi ke kerjaan. Waktunya mepet sekali, dan gw harus makan siang sambil ngajak J jalan. Tangan kiri megang roti, tangan kanan nuntun Jekih. Begitu juga H. Kita gantian per hari.

Kadang2 dalam waktu itu si J gak ngapa2in. Gak pupi dan gak pipis. Kalo gitu udah yakin deh, pulang pasti lantai kotor. Kalo musim panas masih bisa ditinggal di teras belakang, tapi ini kan musim dingin, gimana?

Akhir2nya pun makin parah dan sering. Setiap pagi kita was2 denger Jekih udah bangun. Kadang2 jam 5, kadang2 jam 6, kadang jam 7. Itu pun sering terlambat. Lantai udah basah, atau karpet basah.

Jadi begitulah latar belakangnya. Gw tetap ngerasa itu bukan keputusan terbaik. Dan gw tetep merasa bersalah dan sekarang kangen setengah mati. Tp sepertinya memang semua faktor mengarah pada solusi seperti ini. Gw masih merasa kacau, tp kalo gw inget J nggak menderita... okay, I can live with that.

:-(

another day goes by when W scribbled at 10:19 p.m.

8 Comments:

Anonymous Anoniem said...

yg tabah ya tong *hugs*
kalo dipikir2 nanti J gak tenang di sana. mikirnya dia balik lg dgn brenda tercinta aja. pasti seneng dia liat brenda lg. aku inget ceritamu waktu pertama2 brenda mati, kan mbah tampak sedih juga.

jgn merasa bersalah, keputusanmu itu utk yg terbaik. aku sih mikirnya mending diakhiri skrg sebelum mbah jekih menderita (kesakitan dll)

++tongbem

12:28 p.m.

 
Anonymous aida said...

Uuuaauuuwwww... itu tangisan gue, jadi inget anjing gue jg yang terakhir, persis bang jekih. Yang kuwat ya Wen...

1:52 p.m.

 
Blogger Linda Belle said...

jadi inget baca Marley & Me, aku yg bc aja sampe sesenggukan apalagi kamu yg ngalamin ya...

10:33 a.m.

 
Blogger Leniawati said...

Yang tabah Wen.

8:05 p.m.

 
Anonymous gabybali said...

Hi Wendy, ceritanya sedih bgt.Jadi inget anjing tekel saya waktu SMP yg mati, baru tau pas pulang sekolah, padahal matinya pagian.Pembantu sengaja nunggu saya pulang.Saya histeris teriak kaya ditinggal mati orang terdekat aja, dan bulunya saya simpen di dlm kertas khusus selama berbulan2.Saking dasyatnya efek ditinggalan si Poci, sampe hari ini saya nggak mau lagi punya dog as my best friend.Terlalu berat kalo ditinggal.Nggak kuat.Thanks tulisannya, greetings from Bali!

1:26 p.m.

 
Blogger wulan aquariyanti said...

sedih banget bacanya :(

9:07 a.m.

 
Blogger yogi dias said...

hei mba salam kenal, :)
setelah nonton film marley and me, aq langsung teringet akan postingan mbak ini... aq yang hanya nonton film itu dan tdk mengalaminya langsung merasa sedih banget, apalagi mbak yang mengalaminya langsung...

2:53 a.m.

 
Anonymous Hapsara said...

Waduh mbak, saya baru baca ceritanya..

Saya ngga bisa bayangin kalo 'sahabat' saya, Enzo sang Golden Retriever tua nanti dan harus digituin... :(

5:17 a.m.

 

Een reactie plaatsen

<< Home