zaterdag, maart 17, 2007

Berubah

Ada yang berubah dari si Jekih. Sejak ditinggal Brenda, dia jadi pendiam, cengeng dan penakut. Sepertinya dia mengalami juga rasanya kehilangan teman baik.

Dulu si Jekih paling sangar sama anjing lain. Anjing yang bodinya 3 kali lebih gede pun, disamperin buat diajak berantem. Sekarang ngeliat anjing gede malah nggak mau mendekat. Tiba-tiba mogok jalan, sampai harus dibujuk-bujuk atau kalau perlu diseret sekalian.

Dulu dia paling gila makan. Semua makanan pasti diembat, dan hobinya meminta-minta makanan dengan modal pasang tampang memelas kalau liat orang lagi makan. Piring bekas makan pun pasti dijilat sampe bersih, licin tandas, tanpa noda pokoknya. Sekarang dia harus dipanggil-panggil buat mendekat ke meja makan. Piring yang sudah disodorkan ke dia pun kadang-kadang masih dicuekin.

Dulu gw gak pernah denger Jekih nangis-nangis, kecuali kalo dibawa ke dokter. Sekarang, setiap kita naik ke atas, dia nangis-nangis di bawah. Atau kalau mau ditinggal pergi, dia mulai nguik-nguik.

Pokoknya sekarang Jekih tiba-tiba menunjukkan karakter yang sesuai dengan usianya yang jompo. Memang sih dari dulu juga statusnya sudah jompo, tapi sekarang sikapnya sesuai dengan usianya. Dulu .. boro-boro! Foto ini salah satu buktinya. Dulu mana mau dia diisengin begini. Sekarang pasrah saja tampangnya, difoto pun diam aja.

Kamu begini karena kehilangan Brendakah, Jek? Atau jangan-jangan ini cuma pelampiasan rasa bete saja karena sekarang dia sendirian. Bingung daku.

another day goes by when W scribbled at 4:26 p.m. | 14 comments