zondag, mei 27, 2007

Proporsi

Si Jekih itu anjing kecil mungil yang bisa ilang kalo diajak ke pasar dan dilepas. Karena kecil mungil, perabotannya pun ukuran mini semua. Mata, kaki, idung, dan akhir-akhir ini nyalinya juga.

Tapi pas liat foto di sebelah ini, wih, saya kaget juga. Koq kakinya Si Jekih keliatan seperti kaki anjing raksasa dibanding si kepik dan bunga2 rumput kecil-kecil berwarna putih. Gaban banget.

Trus koq sepertinya ada yg mengingatkan, kesusahan dan masalah hidup ini adalah bagaimana kita menempatkannya pada proporsi yang sesuai. Kadang kalo lagi sedih gw suka berpikir kenapa begini, kenapa begitu. Kenapa gw? Tp kalo gw ngeliat orang lain, ternyata apa yg gw alami kadang seperti gak ada apa-apanya. Malah seharusnya gw bersyukur gitu. Masalah yang sepele kalo dibandingin sama masalah yang lebih sepele lagi, ya kelihatannya malah jadi besar. Seperti kakinya Si Jekih.
Makanya gw suka lupa to count my blessings, berterima kasih atas segala sesuatu yang gw punya sampai saat ini. Gak selalu merasa gak puas atau belum berhasil achieve ini itu.

Gw harus lebih banyak belajar ngucapin terima kasih. Buat semuanya.

another day goes by when W scribbled at 3:30 p.m.

3 Comments:

Blogger Leniawati said...

Jek, bener kata dikau, manuasia memang kadang suka liat apa yg lom dipunya or liat masalah diri sendiri tp tidak melihat orang lain.
Temen or partner or family yang bisa ngingetin kita untuk selalu berterima kasih:) tentunya Tuhan juga akan mengingatkan kita.
doh koq jadi serius nih

8:03 p.m.

 
Blogger Yuliana said...

waktu buka web mu, liat poto kaki jekih, ndak ngerti. waktu dah selesai baca postingan mu baru ngerti. *heheheeh* semoga dengan melihat poto kaki jekih...kita semua bisa diingatkan untuk bersyukur.....ameennnnn :D

yuliana
http://sinarta.com

7:50 a.m.

 
Anonymous Anoniem said...

sama tong, dakupun begitu. ternyata di usia yg tidak sedikit ini (ampun dah kata2ku), masih banyak belajar.

++tongbem

10:47 p.m.

 

Een reactie plaatsen

<< Home