maandag, februari 26, 2007

Mimpi ke Tibet



Dulu bersama beberapa teman kuliah saya pernah berangan-angan pergi ke negara-negara atap dunia seperti Nepal dan Tibet. Bukan karena kebanyakan baca komik Tintin, tapi buku-buku dan gambar-gambar tentang daerah ini selalu menyimpan romantisme dan daya tarik nyaris magis yang susah dijelaskan.


Dari 3 yang berikrar berangkat kalau punya duit (gayaaaa...) ternyata baru 1 yang sampai ke sana (Nepal, tepatnya) dengan alasan dinas. Saya termasuk 2 yang tinggal gigit jari mendengar ceritanya tentang Nepal. Sepertinya impian berbanding terbalik dengan usia. Usia semakin bertambah, impian bertualang semakin mengempis. Padahal kalau ditinjau prinsip utamanya dulu (punya uang, berangkat!) yaaa.. bisalah ditabung-tabung. Cuma niat yang sekarang gak ada. Niat plus temen bertualang dengan motivasi tinggi, kali.


Seminggu terakhir ini saya sedang menghabiskan buku tentang seorang manajer hotel di Paris yang pindah tugas ke Lhasa, Tibet. Ceritanya lucu dan kadang ironis, dan ternyata tidak semua hal tentang Tibet itu seromantis dan seindah bayangan saya. Misalnya tentang sampah dan anjing-anjing liar yang berkeliaran di jalan, lalu lintas yang kacau balau, dan isolasi teknologi yang mengakibatkan berbagai kesulitan. Tapi soal keindahan alam, tradisi dan keramahan penduduknya, memang Tibet seperti yang digambarkan film-film dokumenter di televisi. Unspoiled.


Jadi sebenarnya saya masih menyimpan mimpi untuk suatu hari sampai ke sana. Hanya saja sekarang mimpi itu lebih jelas dan agak lengkap dengan aspek negatif dan segala konsekuensinya. Kapan, ya?

another day goes by when W scribbled at 11:27 a.m.

13 Comments:

Anonymous SyL said...

kayanya si papap bisa nulis buku juga kali ya, pengalamannya lebih dari 7 tahun di myanmar ;)
tibet... pasti cantik ya, wen
salah satu tempat yang diimpikan para photographer juga.

4:53 p.m.

 
Anonymous Anoniem said...

berat lho tong tibet, kayaknya kalo bukan pendaki gunung sejati susah juga.

gimana kalo ke alpen dulu, itung2 latihan deket ;)

++tongbem

5:48 p.m.

 
Blogger balq said...

brangkatlah.. selagi masih ada kesempatan! hehe.. saya dukung penuh deh. Tibet gitu loh..

nanti saya nyusul, tp abis naik haji dulu.. :D

still remember me? :)
"titian-alam"

7:30 p.m.

 
Anonymous Anoniem said...

bisaaa...pasti terwujud, cuma refot amat ke tibet jek...biarpun katanya bagus banget, tapi kalo naek turun gunung sih....hiks...mana kuat..

ebie

11:04 a.m.

 
Blogger keluarga traa said...

wah ngebayangin dinginnya aja dah gak sanggup aku wen. aku suka rancu antara nepal-tibet-china-india.
coba deh wen kesana, ntar ceritain yah.. hehehehe. kl tmp tinggi, paru2 kita jg harus kuat, kudu latian jogging di tmp tinggi. pernah aku naik merapi aja, masih di lereng dah amper matek krn tipis oksigennya. pusing kepala wen, dan napas mendadak sengal2 bianget...

12:28 p.m.

 
Anonymous Dian said...

hayukk..kapan kesana :)
gw jg tertarik mau melirik (lirik doang) atap dunia.
There's good and bad in everything. Tapi pan lebih enak tau yang negatip2nya dari sekarang, daripada udah keburu kesana, dapet yang yang sesuai dengan bayangan..bisa kecewa berat boww..

6:42 p.m.

 
Anonymous MC said...

iye bang ayo kapan ke tibet, asik jg kayanya, gw liat poto nyokap waktu kesana, pemandangan alamnya mantaaap.

10:48 a.m.

 
Blogger Ophi said...

bener tah neng wenceh..kalau denger Tibet inget Tin2..di sana dingin2 gitu ada tukang bakso ga yah? kayanya asik huehehehe

12:29 p.m.

 
Anonymous ria said...

baru tau tibet tempat romantis...kirain disana cuman ada kuil2...aku sampe cari foto2nya di google...hehehehe...:D

btw...u goonna be there sooooonn...saya dukung doa dari sini deh...klo dukung dana?! *beraaaattt*...hehehehehehe...

3:43 a.m.

 
Blogger sexy chef said...

semangat wen, kalau huub gamau nemenin sayah mau koq nemenin, buat wendy apa sih yang ga?.. *jambak2*

1:47 p.m.

 
Blogger leniawati said...

waah wen ide bagus kesana:) negatip dan positip selalu bersanding berdau tp kalo dah tau negatipnya lebih baik biar bisa mempersiapkan diri:) fijn weekend:) ampe ketemu besok minggu ya?

11:33 a.m.

 
Anonymous Anoniem said...

ayo ayo ke Tibet. Pengen juga :(
Sibuk renov ya, Wen? Cerita dunk.
Aku mau nanya soal bhs Belanda nih. Bahasa Bld kalimat berikut ini apa ya:
- 'my little doll'
- regards (kata penutup dalam surat)
- ungkapan bhs Bld semacam regards, tapi terkesan lebih intim

thx yah. maap ngrepotin

--durin--

11:38 p.m.

 
Anonymous Anoniem said...

didoakan bang njek semoga impian segera menjadi kenyataan .....

btw makasih ya bang ucapan bday nyaa .. mwaah !

*bu rem*

11:19 a.m.

 

Een reactie plaatsen

<< Home