zaterdag, februari 07, 2004

Pempek Obsession: My Third Attempt

Dua malam yang lalu, tilpun berbunyi. Ternyata tetangga gw si Ria, teman senasib sepenanggan dalam ngiler masakan Indonesia.

R: Nggak bikin pempek lagi nih? (ngeledek)
W: Nggak mood lagi.
R: Masih punya ikan?
W: Masih, di freezer.
R: Yo wis, besok bawa sini, kita bikin bareng. Aku masih punya tepung.
W: Beneran, nih? Emang bisa?(ragu2 dong, setelah 2 kali gagal)
R: Kemarin aku sukses bikin pempek gara2 denger kamu bikin.

Jadi kemarin dengan semangat pempek berjaya gw sepedaan ke rumah Ria. Bawa ikan beku 3 potong, sama sisa tepung tapioka sedikit. Wes-wes-wes.. Ria bikin pempek dengan gaya profesional sambil menjelaskan, bla..bla..bla (padahal di Indonesia yang namanya Bu Ria ini belum pernah makan pempek, malah mengira pempek itu sejenis tempe. Huaahhhh ... koq bisaaaa??). Panci kukusan keramat pun ikut beraksi. Canggih euy, dikukus, bukan direbus.

Sambil nunggu pempek kelar, kita ngobrol-ngobrol sambil minum teh dan makan pisang goreng. Aduuh, Bu Ria bisa aja nih, bikin tetangga seneng. Apalagi berharap nanti malam bisa goreng pempek sukses.

Setelah pisang goreng tandas, kukusan pusaka pun dibuka dan para pempek dijajarkan di piring. Gue mulai was-was. Kenapa kondisinya sama dengan kedua pempek almarhum gw yang lengket-lengket kanji bentuknya? Begitu gw protes, kata Ria, "Lha emang gini kan pempek itu? Kenyal seperti kanji dan lengket?"

Huuu huuu... Riaaaaa... ini mah sama kaya pempek gw yang gagal. Lagian gw ragu-ragu deh sama judgement-nya Ria, yang di Indo gak pernah makan pempek dan udah 14 tahun tinggal di sini. Hehehe... Ria ketawa-ketiwi menganggap pempeknya sukses. Uuuhh pengen rasanya gw ongkosin ibu itu pulang ke Indo buat nyobain pempek yang baik dan benar. Wong pempek itu udah ada pakemnya, lho. Ini mah seperti siomay gagal. :-((

Malamnya Jeki dan Brenda senang karena kebagian makan pempek lagi ...

another day goes by when W scribbled at 2:10 p.m.