maandag, december 02, 2002

Teh paling enak sedunia?





Pernah gak sih ngerasain, sesuatu yang udah lamaaaa dicari gak ketemu2, trus tiba2 nongol di depan hidung. Ya, ini sih biasa, tapi gimana kalo akhirnya sesuatu itu gak sesuai dengan harapan. Artinya, gue bakal ngomong "Yah.. koq cuma gitu aja ya?". Kejadiannya weekend kemarin, pas saya ngider sama huub di Nijmegen. Sengaja bela2in naik kereta api, biarpun menurut kita naik kereta tuh mahal banget. Orang malah jadi di-discouraged, abis murahan dan cepetan dan gampangan naik mubil. Jauh lebih murah juga kalo parkir mobil dan berlama2 ngider2 shopping center. Semahal2nya parkir, gak mungkin sampe lebih dari € 8,20! Tapi asik lah naik kereta.
Eh eniwai, cerita utamanya bukan soal kereta, tapi teh! Tiba2 di depan mata gue terpajang Lapsang Souchong!! Hah!?! Gak salah nih, lapsang souchong, di Nijmegen? di hidup gue sekarang ketemu juga gue dengan dia? ah, yang benerrrr..... Twinings lagi! Gue pegang, cium2. Beli gak, beli gak, 10 pak € 1,50. YA GUE BELI DONG! Gile kali kalo gak beli, biarpun anjir mahal pisan.

Sampe di rumah dengan semangat gue nunggu waktu makan dan dengan bangga bikin teh baru gue. Ah, setelah sekian tahun dan sekian cerita hidup, ketemu juga sama si nteh ini. Dari suatu ruang tamu terbuka di Bali dilengkapi dengan cerita betapa sulitnya memperoleh lapsang souchong di tempat lain selain di london (*#$*#$& bah!) yang melengkapi kesimpulan gue bahwa itu teh terenak dan terunik yang pernah gue coba selama hidup gue sebagai wendy utji. tau kalo di hidup2 terdahulu, emang cuma orang yang minum teh? atau jangan2 dulunya gue daun teh.

Setelah habis satu cangkir... eh ternyata koq gak nendang sih? Gitu aja? bertahun2 gue (kadang) kepikiran bahwa gue gak mungkin nyoba teh seenak itu lagi.. cuma gini rasanya? Apa lain suasana, lain storiboard dan lain setting?
Sekarang dia teronggok di laci dapur. Kadang2 gue cium2 dan gue liatin dengan perasaan gak menentu. Tapi gue masih punya 8 bungkus. Mungkin nanti di bungkus ke 9 baru gue menemukan di mana enaknya lapsang souchong yang membuat gue bertahun2 kepikiran.

another day goes by when W scribbled at 7:51 p.m.